Sarung Bantal, Biang Kerok Penyebab Jerawat – Radar Bone

Radar Bone

Berita Terkini

Sarung Bantal, Biang Kerok Penyebab Jerawat

RADARBONE.CO.ID–Jika kulit Anda rentan jerawat, coba jawab pertanyaan ini: seberapa sering Anda mengganti sarung bantal? Rata-rata orang mengganti sarung bantal dan seprei mereka satu minggu sekali. Namun ada baiknya Anda mengganti sarung bantal lebih sering.

Pelatih kebugaran Kayla Itsines, baru-baru ini berbagi perawatan kulit rutinnya di akun Instagram. Memiliki kulit yang bersih dan sehat, Itsines mengungkapkan, rahasia kulit bersihnya adalah: sarung bantal.

“Aku suka menjaga kulit dan memastikannya selalu bersih dan segar,” tulisnya. “Aku melakukan hal ini dengan cara mengganti sarung bantal setiap tiga hari sekali.”

Untuk Anda yang bertanya-tanya, saran Itsines ini sebenarnya masuk akal. Para ahli mengatakan, jika Anda memiliki kulit yang rentan jerawat, berbaring di kain yang bersih pada malam hari bisa membantu menjaga kulit lebih bersih.

“Kuman, bakteri, dan terkadang makeup bisa menumpuk di sarung bantal,” ujar Debra Jaliman, seorang dermatolog asal New York, melansirHealth, Jumat 28 April 2017. Untuk mencegah jerawat baru muncul di malam hari, dia menyarankan untuk mengganti sarung bantal dari seminggu sekali, atau beberapa hari sekali, menjadi setiap hari–terutama jika kulit Anda sensitif akan jerawat.

Dan aturan ini tetap berlaku, walaupun Anda mencuci wajah setiap malam sebelum tidur. Setelah mencuci wajah tetap akan ada minyak dan bakteri di kulit, menurut Dr. Jaliman.

Bahan pembuat sarung bantal ternyata juga memiliki peran. Walau sarung bantal dari sutra sering direkomendasikan untuk menjaga kesehatan kulit, menurut Dr. Jaliman, sarung bantal dari katun sebenarnya lebih baik untuk mencegah jerawat. Pilihlah bahan yang memang terbuat dari 100 persen katun.

Penting juga untuk diingat, ketika Anda mencuci sarung bantal, sebaiknya gunakan deterjen bebas pewangi dan jangan gunakan pelembut pakaian–terutama jika kulit Anda rentan jerawat.

To Top